Ada benarnya… Keluarga itu yg utama

Setelah selesai sibuk² di opis, akan datang pula sibuk² di rumah. Dan kesibukan di rumah itu adalah lebih elok diberi perhatian utama kerana disitulah bermulanya segala yang baik dan buruk. Kalau buruk mulanya dari rumah maka buruklah segalanya serba dan serbi dan begitulah sebaliknya. Pendek kata… di rumahlah segala kebaikan bermula. Oleh itu, haruslah kita memberi perhatian yang lebih dirumah.

“…a man who doesn’t spend time with his family can never be a real man.” — Don Vito Corleone

Ada benarnya bukan? Tidak lengkaplah kelakian seseorang itu sekiranya membiarkan keluarganya terabai. Kerjalah sesibuk manapun, kerjalah serajin manapun. Abaikan keluarga… maka porak lah poranda kehidupan anda. Keluarga dan anak-anak serta isteri atau isteri² adalah yang utama. Don Vito Corleone membenarkan apa yang disabdakan oleh junjungan kita:

Neglecting one’s own dependents is a reason enough for a man to commit a sin — Abu Dawud [Book 1, Hadith 294] atau
Melayunya: Cukup berdosa orang yang menyia-nyiakan tanggungjawab keluarga.

Maka ada benarnya bukan kata² junjungan kita? Maka sila lah utamakan keluarga daripada Kerja. Duduk rumah main game lebih elok dari sibuk2 kerja melainkan kerana terpaksa, itu pun sekali sekala sahaja ok.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.