Saya letak jawatan sebagai Librarian di OUM

Sebenarnya berat rasanya untuk meninggalkan Open University Malaysia dan juga anak² angkat (servers) saya di sini. OUM Digital Library dan saya dah macam sebati dan serasi dengan saya. Namun apakan daya, faktor ekonomi dan juga untuk keselesaan anak² dan isteri, saya harus melakukan apa yang perlu. InsyaAllah rezki saya akan bertambah² di tempat yang baharu.

Saya mula bekerja di Open University Malaysia pada tanggal 4-February-2008, pada ketika itu saya masih lagi bujang dan masih rilek². Apa ada hal. Hidup sorang kisah apa ye dak? Waktu apply dan dan diterima bekerja di OUM, saya tidak mempunyai apa² matlamat atau tak kisah dgn apa² JD yang akan diberikan. Katalog boleh, Perolehan pon boleh. Pendek kata mana² JD pon ta kisah punya. Janji ada kerja ada gaji.

Tapi waktu masuk OUM, pada ketika itu portal library tidak berapa nak umphhh. WebMaster pon tada. Kalau ada pun, dengar khabar hari ni minta… 2 minggu belum tentu siap. (Ini orang la cerita… aku quote je. Sapa cakap tak payah la tanya). So, 1st thing aku buat waktu masuk kerja ialah offer diri untuk redesign dan remake portal library. Maka jadilah macam ini:

Gambar yang asal tak jumpa pula. Kalau ada nanti saya update. Dari portal library yang hanya HTML based sehinggalah dapat run PHP punya script. Dari tidak ada control kepada server sehinggalah dapat akses kepada server dan jadi root user lagi. Dari server lama sehinggalah bertukar kepada server yang baharu. OUM Digital Library jaga 5 servers tanpa menyusahkan geng² ICT. Waktu awal² je la depa susah. Dah siap kami tak susahkan hampa lagi.

Sehinggalah OUM Digital Library implemen Drupal sebagai CMS dan Authentication systemnya. Hahahaha. Ini Library punya Projek. Selamba ja pulun dan implemen. Dari BETA sampailah guna pakai sebagai portal utama OUM Digital Library. Ginilah rupanya sekarang:

Ini adalah portal utama Perpustakaan Digital Open Uni. Malaysia. Pendek kata dari A sampai Z semuanya ada disini. Listing Database, User Authentication, Enhanced Catalog, Past Year Question Papers dan macam-macam lagi lah. Ini kira library punya Core System la.

Begitulah adanya contribution saya di Open University Malaysia. Dengan bantuan dan kerjasama ramai pihak terutamanya pihak ICT dan sokongan moral rakan-rakan sejawat dan boss-boss. Pelbagai perkara bisa saya lakukan. Berkerja secara solo tapi bertindak sebagai sebuah pasukan. Begitulah serba sedikit kisahnya saya di Open University Malaysia.

Resignation letter bertarikh 4-July-2013 telah saya hantar dan tandatangani dan secara umumnya saya dah boleh duduk rumah habiskan cuti. Tapi kena siapkan dahulu kerja2 sebelum boleh buat begitu. Tanggal 1 August tahun 2013 saya akan join team yang baharu di Petronas Resouce Centre. Di sana cabaran yang baru akan bermula. InsyaAllah tiada masalah.

Adam dan Pewarna Makanan

Suatu hari sedang sang isteri sibuk2 di dapur dan saya sibuk2 di depan TV, tiba2 kedengaran Cik Puan Isteri menjerit di dapur. Jeng jeng jeng…. Inilah sebabnya:

Rupa-rupanya si Adam telah menumpahkan pewarna makanan. Dan inilah rupanya:

Begitulah kisahnya sekiranya anda semua mempunyai anak2 kecil. Terutamanya yang lelaki. Cukup aktif dan sangat banyak akal. Hendaklah kita bersabar kerana berkelakuan seperti ini dan nakal adalah lebih baik daripada kanak-kanak yang mandom dan diam. Itu ada masalah namanya.

Kita menang…

Pemain video game seantero dunia baru-baru ini angin satu badan dengan gergasi Microsoft kerana meletakkan beberapa perkara yang tidak popular pada Konsol Xbox One. Antaranya adalah:

  1. Perlu connect ke internet setiap 24jam
  2. Tak boleh share game dengan kawan²
  3. Tak boleh main game second hand.

Ini adalah antara penyebab ramai gamers seluruh dunia panas bontot kerana konsol hebat ini tidak mesra pengguna, sehingga ramai yang mahu menukar “agama” mereka. Perkara ini memberi peluang kepada Sony untuk memperkenalkan PS4 di E3 dengan elemen yang lebih mesra pengguna iaitu “Anda boleh kasi kawan pinjam game PS4 anda”. Siap dengan video yang cukup menganjing lagi. (Lihat video)

 

Cadangan yang tidak mesra pengguna ini telah memberi impak yang besar kepada gergasi Microsoft. Boleh dikatakan kebanyakan gamers seluruh dunia tidak suka dan mengambil sikap anti kepada Microsoft terhadap keputusan ini. Keperluan untuk connect ke internet setiap 24 jam adalah sesuatu yang mengarut dan tidak boleh diterima. Andai kata internet tidak ada, maka Xbox One akan menjadi kotak hiasan yang sangat mahal. Analoginya begini, kita baru pindah ke rumah baharu atau internet ada masalah atau mungkin kita ada masalah dengan router atau mungkin ISP kita ada masalah dengan internet. Oleh kerana internet tidak ada… Xbox One tidak boleh digunakan. Sungguh tidak boleh diterima.

Semenjak dari hari pengumuman mengenai polisi yang tak popular ini, Micorsoft menerima kritikan keras dan padu serta pedas daripada gamers seluruh dunia. Di tambah pula dengan social media network dan Meme images yang cukup ganas. Akhirnya polisi yang cukup ketat ini digugurkan dan saya quote:

An internet connection will not be required to play offline Xbox One games – After a one-time system set-up with a new Xbox One, you can play any disc based game without ever connecting online again. There is no 24 hour connection requirement and you can take your Xbox One anywhere you want and play your games, just like on Xbox 360.

Trade-in, lend, resell, gift, and rent disc based games just like you do today – There will be no limitations to using and sharing games, it will work just as it does today on Xbox 360.

Dengan ini secara rasminya Xbox One

  1. Tidak memerlukan internet setiap masa
  2. Boleh main game second hand atau game pinjam kawan²
  3. Tidak ada region lock (yeahaaa)

Mungkin ramai yang tidak jadi lompat kapal dan mungkin juga ada yang akan meneruskan niat mereka untuk lompat kapal. Apa-apa pun, Microsoft telah sedar bahawa pengguna… mempunyai kuasa yang kuat. Do not mess with the mobs.

30+30+30 = 90 saat!!!

30 + 30 + 30 = 90. Itulah perkisahannya pada hari ini. Setelah tidak beberapa nak berjaya flash router lama saya dgn DD-WRT, maka teringatlah akan saya tentang 30+30+30 ini. Itulah dia kepentingan berguru dengan orang² yang lebih bijak dari kita. Iya benar… Mungkin kita rasa kita bijak. Tapi… hendaklah kita ingat sebijak mana pun kita. Sayugia kita sedar ada yang lebih bijak dari kita. Kebijaksanaan seseorang tidak terletak kepada ijazah atau skroll yang disandang, akan tetapi kebijaksanaan itu terletak kepada yang empunya diri. Ini perkara benar, saya ada kawan yang tidak ada ijazah… tapi dia punya gaji dan pendapatannya lebih dari saya.

Baik kita terus kepada cerita kita yang asal iaitu 30+30+30. Pada setiap router samada ADSL router atau mana2 jenis router pastinya terdapat butang reset di dalam pelbagai bentuk. Butang ini bisa mengembalikan router tersebut kepada default settings persis router yang baharu keluar dari kilang dan bebas dari apa² settings yang pernah dibuat.

Selalunya butang ini digunakan apabila pengguna

  1. Terlupa kata laluan router
  2. Router menjadi tak betul
  3. Saja nak reset sebab nak jual
  4. Saja nak reset sebab suka²

Namun kadang² butang reset tersebut tidak memberi apa² kesan kerana tekan tak cukup lama atau punca masalah yang memerlukan butang reset ditekan lama sedikit dan macam² hal lagi. Di dalam Dunia IT, Network adalah yang paling majik sekali. Macam² hal yang pelik² kebanyakan berasal dari Network.

Oleh kerana tekan sekejap tidak memberi kesan, maka Dewa² network telah menggariskan satu panduan apabila kita nak Har Reset Router kita. Dari sinilah lahirnya 30+30+30 ini.

30 Saat yang Pertama
Di saat router tersebut masih bernyawa dan mempunyai aliran elektron eletrik (ketika masih switch on), butang reset itu ditekan selama 30 saat.

30 Saat yang ke-Dua
Kemudian apabila sudah lengkap 30 Saat yang pertama tadi, kita tutup suis punca router sambil menekan butang reset itu selama 30 saat.

30 Saat yang Terakhir
Apabila sudah lengkap kitaran yang kedua, kita mulai dengan 30 saat yang terakhir dengan membuka kembali suis router tersebut dimana butang reset masih lagi ditekan.

Pendek kata selama 90 saat, butang reset itu ditekan. Memang nampak mengarut tapi itulah majik dia. Akhirnya saya berjaya instal DD-WRT di router TP-LINK TL-MR3420.

Maka itulah dia 30+30+30 = 90 saat.

Masihkah anda Ingat???

Eddie Lawson

Randy Mamola

Masihkah anda semua ingat akan lagenda motorsikal ini?

Image Source:

  1. http://www.yamaha-motor.co.jp/global/race/wgp-50th/race_archive/riders/randy_mamola/
  2. http://en.wikipedia.org/wiki/File:Eddie_Lawson_1990_Japanese_GP.jpg

Kepentingan menyatakan sumber di post anda.

Kisah Lahad Datu masih belum selesai sehinggakan tercetus laporan-laporan daripada Wartawan tidak bertauliah di Facebook dan blog yang haprak lagi gemar Ctrl + X dan Ctrl + V cerita orang. Kedapatan ramai golongan manusia yang sebegini gemar Ctrl + X dan Ctrl + V tanpa menyatakan sumbernya. Inilah masalah dunia pada hari ini, golongan yang suka akan gunting cerita orang dan menampal kembali cerita orang di blog sendiri TANPA PENYATAAN SUMBER. Ini adalah sebuah bentuk pengkhianatan kepada maklumat tersebut.

Kejadian ini menyebabkan ledakan maklumat sehingga sukar untuk mencari posting asal sebuah berita tesebut. Penyataan sumber adalah sangat penting untuk tujuan penyemakan semula sesebuah petikan atau cerita yang dilaporkan. Ini adalah untuk melihat sejauh manakah kebenaran laporan tersebut. Sahih atau tidak dan juga benar atau palsu.

Di Malaysia sahaja terdapat ratusan ribu blog2 yang kurang adjar ini. Orang lain nak ada Blog, dia pon nak ada blog. Tapi ilmu penulisan tidak ada. Sikap hormat kepada penulis asal langsung tidak ada. Baik pergi mati dari Gunting dan Tampal cerita orang di blog sendiri. Kalau tak reti nak mengarang cerita buat apa nak bikin dan empunya sebuah blog. Tak salah kalau nak gunting dan tampal tapi lakukannya secara terhormat iaitu penyataan Sumber. Tidaklah sampai perlu untuk buat citation APA atau MLA, cukuplah sekadar membuat pautan kembali kepada posting yang asal.

Apabila golongan ini gunting dan tampal cerita orang dan golongan yang lain pun buat perkara yang sama pada blog si cilaka yang gunting dan tampal cerita orang pertamanya dan begitulah yang akan berlaku seterusnya. Maka akan terjadilah satu keadaan dimana cerita tersebut seoerti terperangkap di dalam vortex dan terawang-awang tanpa penulis asalnya diketahui atau sukar dipertemukan.

Meraka ini adalah golongan yang bangsat yang tidak tahu menghormati penulisan orang dan telah melakukan khianat ke atas sesebuah cerita yang dikarang oleh orang lain. Mungkin kata2ku bunyinya kasar tapi untuk berhadapan dengan bangsat-bangsat ini kata2 yang lembut tidak jalan. Mereka mungkin juga buat tak endah akan kata2 nista ini. Dah menjadi lumrah mereka untuk buat tak tahu. Sebab itu mereka ini bangsat.

Senarai Blog2 yang menjadikan Ctrl + X dan Ctrl + V  tanpa membuat Pautan kembali (Credit)

 

Saya akan update post ini untuk menyenaraikan Blog2 Kurang Adjar ini.